PENGUMUMAN

  • Tanggal 19 April 2014 PENDEKARTIDAR akan mengadakan kegiatan LAKU LAMPAH GUNUNG TIDAR.
  • Kegiatan dimulai pukul 08.00 bertempat di Bukit Tidar Magelang.
35

Wisata Spiritual di Gunung Tidar

26 Jul 2010 by pendekartidar in Magelangan

gunung_tidar

Gunung Tidar tidak hanya terkenal sebagai ikon atau identitas Kota Magelang. Bagi sebagian orang yang memang nglakoni lelaku spiritual , Gunung Tidar merupakan salah satu obyek yang menjadi tempat tujuan mereka untuk mendekatkan diri kepada Gusti Allah.

Dahulu, Gunung Tidar terkenal akan ke-angker-annya dan menjadi rumah bagi para Jin dan Makhluk Halus. Jalmo Moro Jalmo Mati, setiap orang yang datang ke Gunung Tidar bisa dipastikan kalau tidak mati ya modar (dan mungkin hal ini yang menjadi asal usul nama Tidar).

juru_kunci_tidar

Berdasarkan penuturan Mbah Paiman selaku Juru Kunci Gunung Tidar, di Gunung Tidar terdapat 2 buah makam yaitu Makam Kyai Sepanjang dan Makam Sang Hyang Ismoyo (atau yang lebih dikenal sebagai Kyai Semar). Sedangkan tempat yang selama ini dikenal sebagai Makam Syekh Subakir sebenarnya hanyalah petilasan beliau.

Petilasan Syekh Subakir

makam_syekh_subakir

Tempat persinggahan yang pertama kali kita jumpai apabila kita mendaki melalui pintu masuk Kampung Magersari dekat dengan rumah Juru Kunci adalah petilasan Syekh Subakir. Syekh Subakir merupakan ulama dari Timur Tengah yang menyebarkan agama Islam di pulau Jawa. Dikisahkan pula beliau adalah orang yang menaklukkan Jin dan Makhluk Halus di Gunung Tidar sehingga mereka ‘mengungsi’ ke Pantai Selatan, tempat Nyai Roro Kidul. Setelah berhasil menaklukkan Jin dan Makhluk Halus, Syekh Subakir kembali ke tanah asalnya di Rom (Baghdad).

Di petilasan Syekh Subakir ini tersedia mushola kecil dan pendopo. Petilasan Syekh Subakir sebelumnya ditandai dengan adanya kijing yang terbuat dari kayu. Setelah dipugar, kijing tersebut diletakkan di pendopo dan diganti dengan batu fosil yang berasal dari Tulung Agung serta dikelilingi pagar tembok yang berbentuk lingkaran dan tanpa atap.

Makam Kyai Sepanjang

kyai_sepanjang

Makam yang pertama kita temui adalah makam Kyai Sepanjang. Eyang Kyai Sepanjang merupakan murid dari Syekh Subakir. Karena pernah melakukan kesalahan dan sulit untuk disadarkan (layaknya besi bengkok yang sulit diluruskan), Eyang Kyai Sepanjang terkena tulah dari Syekh Subakir sehingga beliau berubah menjadi tombak.

Panjang makam awalnya adalah 6 meter, kemudian setelah petilasan Syekh Subakir dan Kyai Ismoyo dipugar, Eyang Kyai Sepanjang-pun meminta kepada Juru Kunci agar makamnya juga dipugar dan panjang makam ditambah 1 meter sehingga total menjadi 7 meter. Sampai saat ini, proses pemugaran makam masih berlangsung.

Makam Sang Hyang Ismoyo Jati

makam_semar

Makam yang kedua adalah makam Sang Hyang Ismoyo Jati atau yang biasa disebut dengan Kyai Semar. Kyai Semar merupakan Pamomong Tanah Jawa. Dikisahkan bahwa Kyai Semar menelan dunia (bumi) dan tidak bisa dikeluarkan lagi sehingga bentuk perutnya membuncit seperti orang hamil.

Tumpeng jejeg sejati, sego kuning sabukono, janur kuning sundukono,

sodo sapu gerang sak ler, bawang lanang brambang lanang lombok abang.

Makam Kyai Semar berbentuk kerucut berwarna kuning, di dasar kerucut dikelilingi (disabuki) dengan tulisan jawa Hanacaraka dan di puncaknya disunduk dengan janur kuning. Makam yang berbentuk kerucut tersebut ajejuluk Tumpeng Jejeg Sejati yang berarti bahwa manusia hidup harus benar tindakannya (jejeg lakune) dan senantiasa bersyukur kepada yang memberi hidup (Gusti Allah Robbul Alamien). Makam dikelilingi dengan pagar tembok yang berbentuk persegi , angka 9 pada panjang dan lebar tembok melambangkan Wali Songo (yang berjumlah 9) sebagai penyebar Agama Islam. Di dalam komplek makam juga terdapat pohon Jati yang memang dibiarkan berada di dalam kompleks makam (karena tidak bisa ditebang) sesuai dengan nama Sang Hyang Ismoyo Jati.

semar

Lantai kijing Kyai Semar dikelilingi dengan kaca cermin agar setiap orang yang berziarah hendaknya dapat berkaca terlebih dahulu, apakah wajahnya berupa hewan atau manusia. Konon saat hand phone tanpa SIM card milik Mbah Paiman diletakkan di makam tersebut, hand phone tersebut berdering dan Mbah Paiman bisa berbicara langsung dengan hamba Allah yang membangun makam tsb.

ziarah_tidar

Di hari libur, semakin siang semakin banyak rombongan peziarah yang datang ke Gunung Tidar. Di malam-malam tertentu-pun ternyata komplek makam juga ramai dikunjungi oleh peziarah. Bahkan diceritakan oleh Mbah Paiman ada hari-hari dan syarat tertentu untuk orang yang ingin mendapatkan jabatan ataupun orang yang ingin dilancarkan usahanya. Wallahu’alam.

  • 122 Views

THIS ARTICLE IS WRITTEN BY

pendekartidar

Pendekar Tidar adalah salah satu komunitas blogger di Magelang. Terdiri dari beberapa blogger dari berbagai kalangan yang disatukan karena berdomisili di Magelang, pernah tinggal di Magelang, pernah singgah di Magelang, atau karena memiliki kenangan tentang Magelang.

Author Profile
COMMENTS
  1. sawali tuhusetya

    gunung tidar memang sangat layak utk diberi predikat sbg tempat wisata spritual. suasana, setting, dan lingkungan sangat mendukug. woi, saya malah baru tahu kalau di gunung tidar juga terdapat makam Makam Sang Hyang Ismoyo yang masyhur dalam kultur jawa itu.

  2. BidanDesa ™

    rugi nich aku kemarin gak bisa ikutan, tapi gimana lagi..kemarin kok ya pas banyak kondangan…

    semoga dilain kesempatan saya dan keluarga bisa ikutan

  3. yudi

    gunung tidar memang sangat layak utk diberi predikat sbg tempat wisata spritual. suasana, setting, dan lingkungan sangat mendukug. woi, saya malah baru tahu kalau di gunung tidar juga terdapat makam Makam Sang Hyang Ismoyo yang masyhur dalam kultur jawa itu.

  4. mustanir

    lanjutkan, kita harus ingat para nenek moyang kita yang sakti dan dikaruniai karomah yang luar biasa dan jangan lupa ” wong jowo ojo nganti ilang jawane”

    • ndoroseten

      Filosof Tiongkok berucap:
      “Sebuah bangsa tidak akan menghancurkan dan menjajah bengsa lain, kecuali dengan menghaspus dan menghilangkan kenangan generasi muda terhadap jasa dan kesaktian para leluhur pendahulunya”

  5. nur jamil

    suwe tenan ra munggah tidar…kawet seko smp tekan saiki…ono nek 20 tahun…kangen broo

  6. sin_C@hSem@r

    kpan iso ke tidar neh yo,…akeh wong seng rung reti spo syek subakir,trus tarike/sejarahe syekh piye.?
    ayoo….rame2 ziarah di tidar

  7. Gaim

    Dulu sering sekali naik gunung tidar…. tapi naik ke tidar karena diperintah sama pelatih untuk latihan, jadi ga sempat perhatikan mengenai makam2 yang ada. Memang sering lihat sih makam2 kuno di Tidar, tapi ndak ada perhatian sama sekali. Kejadian yang aneh selama di Tidar, waktu itu jam 22 WIB sehabis apel malam dan sedang rebahan di tempat tidur, tau2 banyak kunang2 yang menghampiri dan mau masuk ke dalam tubuh saya dan tubuh saya tidak bisa bergera sama sekali. Tapi saya tolak kunang2 itu masuk ke tubuh saya dengan niat dan juga dzikir, karena takutnya kalau sampai masuk ke dalam tubuh saya, saya bisa kerasukan seperti teman2 yang lain… he he he

  8. Adimurtoyo

    Gunung Tidar sangat lekat dengan sejarah hidup saya. Bahkan, sejak masih dalam kandungan, ibu (alm) sudah mengajak saya naik Tidar.
    Setelah lahir hingga kini, baru dua kali saya sowan ke Tidar. Rasanya, selalu ada “panggilan” untuk lebih sering sowan ke sana. Insya Allah dimudahkan semua jalan.

    Salam

  9. dilla

    saya sudah 2x datang ke tidar dan magelang mamang memiliki daya tarik yang membuat saya rindu untuk datang kembali datang ke rumah Eyang ismoyo, rencananya awal bulan april ini saya akan berkunjung lgi ke tidar…..
    Eyang ismoyo saya mohon doa restu serta di beri keselamatan dlam perjalanan saya meuju rumah Eyang..
    wslm

  10. dilla

    saya mau tanya foto ibu-ibu itu foto siapa, klo boleh saya tanya, apa bila itu adalah foto istri sang juru kunci saya ingin tanya siapa nama anak tertua dari si ibu ini…?
    mohon jawabanya…!!
    trimaksi
    dilla

    • ndoroseten

      foto tersebut memang Mbah Paiman putri yang kini(katanya) menggantikan tugas almarhum suaminya menjadi juru kunci Tidar.
      mengenai anak tertuanya, penulis tidak mengetahuinya

  11. anto

    assalamu’alaikum wr.wb. disitu sy lihat ada makom R pangeran purbaya
    bisa minta tolong diceritakan sejarahnya. matur suwun
    wa’alaikum salam wr.wb.

    • ndoroseten

      insya Allah nanti digali lagi kisah tentang Pangeran Purbaya tersebut…tunggu dengan sabar nggih

Leave a Reply

%d bloggers like this: