25

Dayakan

23 Oct 2009 by pendekartidar in Sosial-Budaya

EKSPRESI SENI TLATAH LIMA GUNUNG

Dayakan4Suku Dayak adalah suku bangsa asli dari Pulau Kalimantan. Makanya bagi sampeyan di luar wilayah lima gunung, Merapi, Merbabu, Telomoyo, Sumbing, dan Menoreh bisa jadi akan salah sangka bila mendengar kata dayakan. Dayakan sebenarnya merupakan salah satu bentuk kesenian asli Magelang.

Istilah dayakan pertama kali saya dengar selepas lulus sekolah dasar sekitar akhir tahun 80-an. Adalah Mas Tri, pemuda dari Dusun Brajan di sekitar Blondho yang mengenalkan saya pada kesenian dayakan. Mas Tri sendiri termasuk generasi awal anggota paguyuban dayakan di kampungnya. Pada waktu itu saya berkenalan dengannya ketika ia sedang ngayahi proyek septitenk di belakang rumah.

Dayakan sebenarnya merupakan istilah bagi sekelompok wong alasan, yaitu suku pedalaman yang belum mengenal dunia luar. Istilah ini secara salah kaprah memang mengacu kepada suku Dayak Kalimantan. Namun demikian bila dilihat secara sepintas dari kostum yang dikenakan para peraga kesenian ini, lebih mirip dengan orang Indian, suku asli di benua Amerika.

Dayakan3Kemiripan penggunaan bulu-buluan dalam asesoris pakaian barangkali yang menjadikan kesenian jenis ini disebut sebagai dayakan, karena memang orang Dayak sering juga memakai bulu elang ataupun burung tontong untuk perhiasan diri. Atau barangkali pengetahuan orang kampung mengenai nama-nama suku di dunia baru mengenal sebatas suku Dayak sebagai suku di luar suku Jawa. Atau bisa jadi karena pengucapan dayakan lebih enak didengar daripada kata indianan, atau indiaan. Atau bahkan mungkin rasa fanatisme dan melu handarbeni, serta rasa toleransi budaya sebagai sesama putra-putri bertanah air Indonesia. Ahh nggak jelas memang ontologi historis dayakan.

Dayakan bisa diperkirakan merupakan pengembangan dari kesenian kobra siswa. Dilihat dari kemiripan ubo rambe gamelan utama yang digunakan, seperti bedug/drum, dan bende nampak sekali kesamaannya. Ditinjau dari lagu pengiring yang dinyanyikanpun ada kemiripannya dimana banyak diperdengarkan lagu-lagu bertemakan dakwah, di samping lagu-lagu nasional, mocopatan, dan campur sari modern.

Hanya saja memang terdapat sedikit modifikasi dalam hal formasi dan tata cara berbaris yang lebih dinamis dan tanpa pakem yang kaku seperti dalam kobra. Penambahan pengiring seperti organ, siter atau kecapi semakin menambah dinamisasi seni dayakan. Namun satu yang pasti dapat dilihat secara kasat mata, ya di perbedaan kostum itu tadi.

DayakanTidak hanya sampai di situ, saat inipun sudah berkembang nama varian dari seni dayakan, seperti nama topeng ireng, dayakan grasakan dan lainnya. Untuk topeng ireng memang tak berbeda dengan dayakan klasik, hanya saja seni merias muka, dan kostum lebih ngejreng. Mereka kadang mengenakan mahkota bulu imitasi. Adapun dayakan grasakan lebih merupakan kreasi baru dengan memanfaatkan tumbuhan sekitar sebagai kostum, seperti daun kluwih, dan pakis-pakisan. Jadi bisa dibilang lebih natural dan alamiah. Kesamaan kesemua varian dayakan yaitu pengenaan klinthing di sekujur kaki para penari. Ini katanya tidak bisa ditawar-tawar.

Saat ini kesenian dayakan tidak hanya berkembang di daerah Blondho dan Paremono sebagai daerah pionir saja. Bisa dibilang hampir di setiap sudut kecamatan yang tersebar di wilayah Kabupaten Magelang memiliki paguyuban dayakan. Sebut saja Borobudur, Pakis, atau Ngablak, bahkan Dukun adalah beberapa kecamatan yang memiliki banyak paguyuban. Intinya semakin luas masyarakat yang merasa handarbeni kesenian satu ini.

Di samping ditanggap untuk acara hajatan semisal pernikahan, atau sunatan, seni dayakan sering juga dipentaskan untuk acara perayaan seperti merti desa, tujuh belasan, karnaval, sampai pasang mustoko mesjid. Semoga ke depan seni dayakan bisa lebih ngrembaka dan berkembang sehingga bisa menjadi ikon bagi Kabupaten Magelang, atau bahkan mampu nyundul langit menjadi salah satu warisan budaya bangsa bahkan dunia. Hayoooo siapa mau nonton dayakan?

Cisitu, 12 Oktober 2009

  • 352 Views

THIS ARTICLE IS WRITTEN BY

pendekartidar

Pendekar Tidar adalah salah satu komunitas blogger di Magelang. Terdiri dari beberapa blogger dari berbagai kalangan yang disatukan karena berdomisili di Magelang, pernah tinggal di Magelang, pernah singgah di Magelang, atau karena memiliki kenangan tentang Magelang.

Author Profile
COMMENTS
  1. ilyasa'muhtarom

    deso paremono dalam sejarah belum pernah punya kelompok kesenian dayakan, mas. kelompok2 kesenian yang pernah dan masih hidup di paremono adalah kubro siswo, jathilan, kethoprak , kuntulan, slawatan laras madyo, slawatan barzanji dan barzanji. nuwun.

  2. wahyuniswi

    kesenian dayakan memang menarik…dan saya tergerak untuk mengaplikasikannya sebagai bahan skripsi saya…
    artikel anda cukup membantu…terimakasih

  3. Singkir Karaganan

    Bisa jadi memang kesenian dayakan terinspirasi dari kesenian dayak. karena pada jaman kerajaan dulu prajurit-prajurit kerajaan di tanah jawa sering dikirim oleh kerajaan ke berbagai daerah diseluruh nusantara untuk memperluas daerah kekuasaan.

  4. mustanir

    kesenian dayakan pertama kali berasal dari Borobudur sekitar tahun 1970 an, yang mana memnecitakan kehidupan orang orang pedalaman hutan yang hidup serasi dengan alam, hewan, aku bangga jadi orang magelang, khususnya aku orang borobudur

  5. SUARA

    Ndayakan bisa jadi sebuah budaya serapan, apalagi bermula di Borobudur dimana pada masa itu orang Jawa di sekitar nya beragam Budha bukan Muslim. Kisah yang ada di relief telah menceritakan perjalanan sang penyebar agama Budha tersebut di kawasan Jawa. Hapir di seluruh bagian candi Borobudur terdapat relief dan kisah perjalanannya, maka sangat mungkin budaya Ndyakan merupakan budaya serapan yang dilihat si penyebar agama Budha di persinggahannya mungkin saja itu adalah Kalimantan selama perjalanannya dari India ke Jawa sehingga melahirkan budaya yang disebut Ndayakan. Ndayakan jelas bukan budaya asli Jawa.

    • ndoroseten

      saya rasa terlalu jauh bila kemunculan ndayakan diperbandingkan dengan masa penyebaran budha…..
      saya lebih sependapat bahwa ndayakan merupakan buah kreasi dan akulturasi dari berbagai inspirasi!

  6. NUCHAZZURA

    KUWI LOOO REZA WONG NJANAN SK JURAGANE DAYAK KAK KA KA KA KA,KKKKKK

  7. shiedar

    Smga ndayakan bisa jadi alternatif syi’ar tentang kerukunan dalam hidup krn bgtu ada kesenian ini antusias masyarakat sngt luar biasa,,,slh satu nya sya sndiri,plng ke mgl cm mo nton ndayakan,,,hehehe,,,blh dong info web yg akurat koleksi lagu2 nya ndayakan to topeng ireng tq,,,,

    • ndoroseten

      Ndayakan memang kekayayaan khasanah budaya magelangan yang terus dinamis berkembang seiring jaman….moga tetap lestari dan membuat masyarakat kian guyub rukun

Leave a Reply

%d bloggers like this: